Anakku Seorang Pedagang Susu

image

Aktivitas pagi ini tidak berjalan dengan baik, karena selain kami semua telat bangun, si nomor dua sedikit ngambek dan mengamuk pagi tadi. Anak ini memang spesial karena dalam menghadapinya kami memerlukan strategi khusus yang berbeda dengan abang dan adiknya, jika kita tegas maka dia akan melawan sebaliknya jika tidak tegas maka dia akan mencandai dan mempermainkan kita.

 

Kadang ketika tubuh ini sudah datang lelahnya, sempat juga lepas kontrol saya dalam menghadapi kalakuan si ganteng ini. Memang selalu ada saja yang dibuatnya, dari mengganggu abang atau adiknya sampai menaiki dan loncat dari atas lemari bufet…..weleh…weleh…

 

Namun selain ledakan-ledakan kiri yang mengagetkan ternyata si ganteng ini juga memiliki ledakan-ledakan kanan yang terkadang kami sebagai orang tuanya merasa terenyuh dan kagum dengannya. Contoh teranyar adalah ketika kami sepakat untuk melatih anak-anak mengasah keberanian dan bakat wirausahanya dengan berjualan di sekolahnya masing-masing, jadilah hari itu masing-masing (termasuk Saya dalam rangka -ceritanya- untuk memberi contoh) membawa barang dagangannya untuk ditawarkan kepada teman-temannya disekolah.

 

Berbeda dengan abangnya yang langsung membawa dagangan dimaksud, si ganteng ini menolak untuk membawanya dengan alasan akan ditawarkan terlebih dahulu kepada temannya, setelah ada yang mau baru besok akan dia bawa barang dagangannya kesekolah (kalo dalam bahasa manajemennya kali si ganteng ini mencoba mencari dan menciptakan pasar dulu sebelum melempar barang dagangannya ke pasar…hebat bukan…hehehe).

 

Akhirnya ketika malam hari kita bertiga (saya, abangnya dan si ganteng) bertemu di kamar, masing-masing kita melaporkan hasil penjualan masing-masing dengan didampingi istri saya sebagai fasilitator.

 

Pertama kali saya melaporkan hasil yang saya dapat:

 

“mayoritas temen-temen gak ada terlalu merespon baik tawaran ayah, hanya satu dua yang menanggapi”…. kilahku menutupi kekuranganku dalam masalah ini dihadapan nakanak…heheh

 

“wah…. ayah mah payah…..” serempak kedua anak dan istriku berkoor ria….

 

Giliran kedua si abang:

 

“temen-temen gak ada yang mau yah…..” katanya

 

“sudah ditawari belum ke temen-temen??” tanyaku

 

“belum…. abis abang malu sih…” jawabnya dengan senyum tipis yang dihiasi lesung pipitnya….

 

##GUBRAKKK…….

 

Giliran terakhir adalah si ganteng ini:

 

Kami semua menunggu laporan si ganteng ini yang cenderung memilih caranya sendiri yang entah muncul darimana idenya itu…

“aku dah ada yang beli dong….” si ganteng membuka… 

 

“bu guru Jannatin beli 2 terus Fardhan beli 1…..” pamernya…

besok bikinin susunya yak…. biara nanti dikasih sama bu Jannatin sama Fardhan” tambahnya…

 

Dan kami semuapun tertegun dengan hasil yang dicapai si ganteng ini, aku dan istri sumringah mendengar laporan si ganteng yang tidak disangka-sangka ini

 

Ah…. anakku satu itu memang lincah, kreatif dan membanggakan, maafkan ayah jika terkadang suka lupa ya nak……

 

*Republish dari www.kompasiana.com/mimpisederhana

 

Salam Semangat Sukses…
@ludwinardi | 313FE116

 

#Ilustrasi: internet


3 Komentar
image

Mon, 11 Mar 2013 @12:17

asmari

wahhh,, tulisannya menarik
dan ceritanya keren :D

saalamm

dari

semarang

:D

image

Mon, 11 Mar 2013 @14:36

Ludwi Winardi

Nuwun atas kunjungan dan pujiane kakak asmari...
(webmu kok gak isa dibukak tho kak??)...

Salam juga dari wong semarang seng nyangkul nyang mbekasi....
hehehe..

image

Thu, 14 Nov 2013 @13:05

nur komala sari

ah, pak ludwi payah.........
hehehe..


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Kode Rahasia
Masukkan hasil penjumlahan dari 7+6+3

SLINK

Komunitasku

Komunitas Blogger Bekasi

 

Visitors